A Story About The Faith

Faith is taking the first step even when you don’t see the whole staircase. – Martin Luther King, Jr.

Follow your heart” barang kali adalah salah satu saran ter-ngetop di dunia. Setiap dalam kebimbangan kemudian menceritakan masalah pada teman, biasanya kalau mereka juga bingung ngasih solusi ya kata-kata yang pas banget adalah 3 kata sakti itu.

Gue sendiri jujur masih bingung bagaimana sih yang namanya mengikuti kata hati itu. Rancu antara itu keyakinan atau ‘ngarep’. Contoh gampang, hati kita udah sayang daleeeeeem banget sama seseorang. Trus disuruh ikutin kata hati, ya ngga mau ngelepas lah.

Quotes keren orang bule bahkan bilang gini:

Always follow your heart, although it’s located left but it’s always right.

IMSO (In My Sotoy Opinion), it’s not always right. Kalau emang bener, terus kenapa gue capek-capek mempertahankan seseorang yang gue yakini dia akan terus bersama gue tapi ternyata toh ujungnya kami pisah juga? Gue bahkan dulu pernah yakin keanehan-keanehan yang membuat adanya persamaan di antara gue dan seseorang itu pertanda kalau dia adalah jodoh gue. Sepuluh tahunan gue bertahan sayang sama dia loh. Kurang ‘follow your heart’ apa coba gue?

IMHO (In My Humble Opinion), when in doubt, the best way we can do is praying. Petunjuk Tuhan ya dari mana lagi terefleksi kalau bukan dari kata hati. Sementara, ikuti saja dulu apa yang lo yakini dalam hati benar. Sisanya, watch and learn. Jika ternyata keyakinan tadi salah, ya anggaplah pelajaran.

Ada sebuah cerita tentang KEYAKINAN yang gue mau share.

Semalem gue nonton pertunjukan Teater Koma dalam rangka 35 tahun ultah mereka. Judulnya Sie Jin Kwie di Negeri Sihir. Dan perlu mengikuti terus 4 jam cerita baru bisa tau salah satu hikmah yang bisa dipetik dari cerita ini.

Singkat ceritanya sih gini, seorang putri Jenderal dari satu kerajaan Cina dahulu kala, namanya Hwan Li Hoa, percaya banget sama ramalan Gurunya kalau jodoh abadinya adalah Jenderal dari kerajaan musuh, namanya Sie Teng San (anaknya Sie Jin Kwie). Karena saking yakinnya ya doi keukeuh aja gitu usaha untuk ngedapetin si Teng San. Padahal mustahil banget, karena mereka itu musuh.

Demi dinikahi pujaan hatinya, dia melakukan apapun termasuk memihak kerajaan si jenderal sampai akhirnya memenangkan perang. Jadi si cewek sudah berjasa besar banget sama si Jenderal. Dia hanya minta dinikahi sama si Jenderal dan tanggapan si Jenderal malah menghina habis-habisan. Meski pada akhirnya setuju untuk menikahi Li Hoa, Teng San kemudian membatalkan pernikahan dengan berbagai macam alasan yang cukup menghina, sampai 2 kali. Kalau ditotal, 3 kali si cewe ini disakiti terus-menerus oleh si cowo.

Sekuat apapun keyakinan hati, pada akhirnya akan lelah juga. Tiga kali gagal dinikahi si cowo, cewe ini akhirnya pasrah. Dia berkata, “Aku tetap meyakini dia adalah jodohku, tapi mungkin sekarang belum waktunya kami untuk bersatu”

Lalu dia pergi meninggalkan si cowo. Apa yang terjadi? What goes around comes around. Karma does exist. Si cowo mulai mendapatkan hukuman akibat perbuatannya. Another moral of the story: Do not underestimate the sacrifice of a woman.#curcol :p

Penyesalan datang ketika merasakan penderitaan. Si cowo benar-benar meminta maaf dan memohon ampun kepada si cewe. Dan cinta adalah satu-satunya alasan mengapa seseorang akan dengan mudah memaafkan. Lalu mereka bersatu dan menikah.

Keyakinan si wanita, meski mustahil dan makin terlihat tidak mungkin seiiring waktu toh ternyata terbukti benar. Penantian panjang dengan penuh kesabaran akhirnya berbuah kebahagiaan juga. Artinya apa? Nothing’s Impossible in this world. Just keep the faith.

Satu kutipan dari lakon semalem yang gue ingat. “Jangan pernah menduga-duga, dugaan itu bisa jadi doa. Lebih baik menduga yang baik-baik saja” Bener banget loh menurut gue sih. Karena kejadian-kejadian yang gue alami sekarang, sudah pernah gue duga dari dulu. Terkadang terlalu mengkhawatirkan sesuatu malah jadi kenyataan. Jadi, ngga usah cemas, yakin hal-hal positif aja. Trust me 🙂

Begitulah, intinya sih jalan untuk jodoh memang akan dimudahkan. Tapi jika sulit dan berliku, jangan lantas putus asa. Yakin saja, bahwa sesulit dan semustahil apapun kalau sudah ditakdirkan berjodoh, tidak peduli berapa banyak air mata dan berapa lama penantian pasti pada akhirnya akan bersatu.

Baiknya berjuang saja, lalu pasrahkan pada Tuhan hasilnya. Jika hasilnya sesuai dengan yang diinginkan berarti kamu lucky, jika tidak ya kamu luckier. As simple as that.

Sekali lagi, ini cuma IMFO (In My Faithful Opinion). Lo boleh yakin, boleh juga ngga :p

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s